14 Julai 2011

pesan buat yang bernama intelektual

jika itu yang kaupercaya
siapalah aku untuk memintasnya
berbekalkan gaya intelektual
kau kerap bersembunyi di belakang tubuh
ahli falsafah tersohor dunia
baris-baris aksaramu tampak hebat
tapi sayang hanya di permukaan.

bukankah falsafah itu juga
bicaranya kebenaran dan kemanusiaan
tapi sayang deria baumu hanya mampu
mengesan busuknya sampah
yang disebarkan angin
sedangkan gunung sampah di hadapan mata
kaupejamkan dengan berjuta alasan.

walau siapapun dirimu
engkau perlu memancangkan sikap
ketakutan tidak pernah melahirkan kecerdikan
sejarah pasti mengutukmu nanti
jika kau memilih untuk terus begini
aku percaya anak-anakmu nanti akan
bingung membaca catatan yang kautinggalkan.

sahrunizam bin abdul talib
bera,
14 julai 2011

di tangan kita

kita boleh sahaja memilih
untuk memekakkan telinga
dan menutup mata
mengabaikan aneka peristiwa
yang berputar di luar rumah.

pilihan di tangan kita
hidup tidak akan kembali
untuk ke dua kali
di tengah tidak bermakna
selamat selamanya.

hidup bukan hanya
untuk perut dan mulut
di luar sana menuntut
mesin fikir sentiasa ligat
mengesan jawapan yang bersembunyi.

sahrunizam abdul talib
bera
14 julai 2011

10 Julai 2011

09 Julai 2011

aku menjadi terlalu malu

antara kiri dan kanan
dia tidak lagi memilih
zon selesa di tengah.

setelah berabad di lembar
masanya telah tiba
dia beraksi di dunia sebenar.

waktu hanya terdaya
memamah wajahnya
tapi terlupa meratah jiwanya.

aku menjadi terlalu malu
kerana muda generasiku
cuma mampu mengintai di balik langsir.

esok dia kembali ke lembar
menulis sejarah hari ini
dengan hati yang lebih tajam.


sahrunizam abdul talib
9 julai 2011